Kategori Preview

Property of Lukmanul Hakim Watermark V2

Selama ini saya menggunakan Gas ELPIJI 3 Kg bersubsidi, karena alasan lebih murah/ekonomis.

Tapi lama kelamaan tulisan “Hanya Untuk Masyarakat Miskin” di tabung gas tersebut membuat saya berfikir lagi mengenai penggunaan gas melon bersubsidi tersebut.

Itu menjadi pertanyaan tersendiri buat saya, apakah saya termasuk kategori tersebut ?

Pada awalnya saya pikir saya termasuk, karena saya bukan orang kaya, saya baru membangun keluarga kecil saya.

Tapi, kemudian kaki saya melangkah ke lingkunan yang berbeda dari lingkungan saya, di suatu desa yang jauh disana, ternyata mereka mayoritasnya menggunakan kayu bakar untuk memasak, bahkan wc dan kamar mandi pun posisinya di luar rumah.

//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Disana memang sudah masuk program pemerintah agar masyarakat beralih ke kompor gas, itu lucu juga, karena mereka mayoritas pakai kayu bakar, bukan minyak tanah.

Benar saja, banyak yang tidak bertahan menggunakan kompor gas, selain karena kompor gratisan itu bermasalah dan tidak memberikan rasa aman dari sisi kualitas, ditambah isu rawan meledak, juga menurut mereka harga gas elpiji bersubsidi pun masih mahal, itu padahal sudah harga standard, bukan harga di eceran. Padahal dengan kayu bakar, mereka bisa menyalakan api tanpa perlu dipicu menggunakan minyak tanah, mereka cukup pakai karet ban dalam bekas saja yang dibakar menggunakan korek api.

Penasaran ?   Baca Selanjutnya »



Desain Nozzle Gun untuk Pengisian Galon pakai Selang: Bisa Tanpa Dipegang

Tidak dipungkiri bahwa ada satu masalah utama pada bisnis depot isi ulang air minum adalah ketidakmampuan dalam mengangkat galon.

Masalah itu sering dialami oleh wanita, dalam hal ini adalah istri saya tercinta 😀

Tapi meski istri saya mampu mengangkat galon, saya akan tetap mendesain dan menerapkan SOP (Standard Operation Procedure) pengisian galon menggunakan selang, karena saya sayang istri, saya tidak mau dia mengangkat yang berat-berat 😀

 

Kenapa Perlu SOP ?

Tentu SOP diperlukan agar menjamin kualitas produk dan layanan kepada pelanggan kita.

Dalam hal ini adalah menjamin kebersihan dalam proses pengisian (Filling Process).

Secara konvensional, SOP pengisian galon kosong adalah:

  1. Periksa apakah ada lumut di dalam galon ?, jika ada, maka bersihkan dengan menggunakan mesin sikat galon sampai benar-benar bersih tidak ada lagi lumut di dalamnya. Jika tidak ada lumut, proses ini boleh tidak dilakukan (langsung ke step 2 dibawah ini).
  2. Bilas galon kosong dengan menggunakan sprayer nozzle bertekanan tinggi dengan air steril hasil pengolahan alat filtrasi dan sterilizer di depot kita, sebagai finalisasi proses pembersihkan.
  3. Isi galon di box khusus pengisian yang tertutup, untuk mencegah masuknya kontaminasi dari luar seperti hewan serangga kecil yang biasa terbang menghinggapi cahaya lampu.
  4. Bersihkan tutup galon sekali pakai menggunakan sprayer nozzle bertekanan tinggi dengan air steril hasil pengolahan alat fitrasi dan sterilizer di depot kita (sama seperti ketika membilas galon).
  5. Segera pasang tutup galon.
  6. Sertakan sterilizer tissue untuk nanti digunakan dalam pemasangan galon ke dispenser.

 

Nah yang di atas itu adalah SOP konvensional, yang memang ada masalah tersendiri yakni posisi box pengisian berada di atas, sehingga kita harus mengangkat galon yang sudah terisi untuk diserahkan kepada pelanggan.

Menjadi masalah jika operator tidak mampu mengangkat galon, menjadi masalah karena tidak mungkin pilih-pilih operator jika operator tersebut adalah wanita di keluarga, seperti ibu, istri, adik perempuan yang mau gimana pun lagi memang tidak kuat mengangkat galon.

Penasaran ?   Baca Selanjutnya »



Ozone Generator on Display

Hari gini Depot Air Minum Isi Ulang tidak pakai Ozone ?, sayang banget !

Begini sob, dalam industri besar AMDK (Air Minum Dalam Kemasan) setidaknya sudah menggunakan teknologi Ozone untuk sterilisasi.

Memang untuk skala besar seperti itu alatnya juga mahal, tapi untuk skala kecil sampai menengah sepert Depot Air Minum Isi Ulang kita bisa terapkan teknologi Ozone dengan biaya yang relatif terjangkau. Saran saya sih beli yang menggunakan teknologi Corona Discharge, bukan yang UV (Ultra Violet), perlu diketahui bahwa UV juga bisa memproduksi Ozone, yakni ketika sinar UV mengenai molekul Oksigen di udara, makanya bentuk Ozone Generator berteknologi UV sama persis seperti UV Water Sterilizer, bedanya untuk inlet dan outletnya lebih kecil, karena hanya untuk mengalirkan udara saja.

Dengan menggunakan Ozone Generator berteknologi Corona Discharge kita bisa dapatkan kapasitas yang sama di range harga yang jauh berbeda dibandingkan Ozone Generator berteknologi UV.

Misalnya, kalau Ozone Generator berteknologi Corona Discharge kita bisa dapatkan kapasitas 3500 mg/h dengan harga 400rb’an, sedangkan jika Ozone Generator berteknologi UV harganya bisa di atas 1 jutaan cuma untuk kapasitas 400 mg/h !

Penasaran ?   Baca Selanjutnya »



SSL Verified